ulfa

SEJARAH PERKEMBANGAN VIKTIMOLOGI


  SEJARAH PERKEMBANGAN VIKTIMOLOGI

Hans von Hentig dalam jurnal Kriminologi yang berjudul remarks on the interaction of perpetrator and victim (1941 merupakan sebuah jurnal pertama yang mana di dalamnya memaparkan mengenai hubungan interaksi antara perlaku(kajian kromonologi) dan korban (kajian victimologi))”.
Dalm karya han von hentig yang berjudul the criminal and his victim lebih mefokuskan pada korban kejahatan. Hubungan antara pelaku dan korban (victim-offender relationship) dipelajari tidak saja dari aspek penderitaan korban, akan tetapi juga mengkaji bagaimana korban sering pula memicu dan mengakibatkan terjadinya kerjahatan. Dalam suatu peristiwa pidana semestinya dipandang ada interaksi yang bukan saja disebabkan oleh pelaku, akan tetapi terdapat interrelationship atau dual relationship antara pelaku dan korban.
Setelah van Hentig tahun 1947 Benjamin mendelshon juga memperkenalkan victimology. Dan istiliah victimoligy kemudian diikuti oleh sarjana-sarjana lain.

MANFAAT VIKTIMOLOGI
Mempelajari sebuah ilmu pengatahuan pastilah ada manfaat tersendiri, berdasarkan pendapat Arif Gosita adapun manfaat mempelajari ilmu viktimologi yaitu sebagai berikut:
1. Di dalam kajian viktimologi kita bisa mengetahui siapa itu korban dan siapa yang menjadikan korban, apa artinya viktimisasi dan proses viktimisasi bagi mereka yang terlibat dalam proses viktimisasi. Dari hal tersebut maka muncullah upaya-upaya preventif, represif, dan tindak lanjut dalam menghadapi dan menanggulangi permasalahan viktimisasi kriminal di berbagai bidang kehidupan dan penghidupan.
2. Viktimologi memberikan sumbangan dalam mengerti lebih baik tentang korban akibat tindakan manusia yang menimbulkan penderitaan fisik, mental, dan sosial. Disini kita akan mengetahui mengenai kedudukan dan peran korban serta hubungannya dengan pihak pelaku serta pihak lain. Hal ini sangat penting untuk menegakkan keadilan dan kesejahteraan terhadap orang-orang yang terlibat langsung maupun tidak langsung dalam eksistensi suatu vitimisasi.

HUBUNGAN VIKTIMOLOGI DAN KRIMINOLOGI
Jika dikaji lebih dalam, tidak berlibihan apabila sebuah ilmu pengetahun viktimologi merupakan bagian dari kriminologi yang hilang. dengan kata lain viktimologi akan membahas tentang kajian-kajian yang ada luar kriminologi.
Akan tetapi dalam hal ini banyak pendapat yang mengatakan bahwa kajian viktimologi merupakan kajian yang tidak terpisah dari kajian kriminologi, diantaranya yaitu von Hentig, H.Manheim an Paul Cornil. Mereka berpendapat bahwa kriminologi adalah kajian mengenai analisis terhadap kejahatan secara keseluruhan, maka tidak dipungkuri dengan adanya viktimologi akan dapat membantu menjelaskan bagaimana korban memicu terjadinya sebuah kejahatan tersebut.
Dalam kajian viktimologi seharusnya yang dikehendaki di dalam sistem peradilan pidana kedudukan korban dengan pelaku harus sama-sama mendapatkan perhatian bukan hanya fokus terhadap pelaku (offender-centered), akan tetapi di dalam KUHAP terbukti hanya beberapa pasal yang mencerminkan perlindungan terhadap korban, diantaranya yaitu:
1. Pasal 80
2. Pasal 108 ayat 1
3. Pasal 133 ayat 1
4. Pasal 134 ayat 1
5. Pasal 160 ayat 1b

HAK-HAK Korban
Permasalahan hak korban diantaranya termuat dalam pasal 5 Undang-undang NNo 13 Tahun 2006 tentang perlindungan saksi dan korban, diantanya hak-hak korban yaitu:
a. Memperoleh perlindungan tas keamanan pribadi, keluarga, dan harta bendanya, serta bebas dari ancaman yang berkenaan dengan kesaksian yang akan, sedang, atau tealh diberikannya;
b. Ikut serta dalam proses memilh dan menentukan perlindugan dan dukungan keamanan;
c. Memberikan keerangan tanpa tekanan
d. Mendapat penerjemah;
e. Bebas dari pertanyaan yang menjerat;
f. Mendapatkan infomasi mengenai perkembangan kasus;
g. Mendapatkan infomasi mengenai ptuusan pengadilan;
h. Mengetahu dalam hal terpidana dibebaaskan;
i. Mendapatkan identtas baru;
j. Mendapatkan tempat kediaman baru;
k. Memperoleh penggantian biaya transportasi sesuai dengan kebutuhan;
l. Mendapat nasihat; dan
m. Memperoleh bantuan biaya hidup sementara sampai batas waktu perlindungan berakhir.




Baca Selengkapnya===>

Bentuk politik pada periode demokrasi terpimpin

KONFIGURASI POLITIK dan PRODUK HUKUM PADA PERIODE DEMOKRASI TERPIMPIN
Konfigurasi politik pada era demokrasi terpimpin bertolak belakang dengan era demokrasi parlementer. Sistem poltik demokkrasi terpimpin mucul secara resmi setelah konstituante diangap dengan Dekrit Presiden tanggal 5 Juli 1959. Meskipun pembenaran yuidis-konstitusional atas dekrit itu bermacam-macam, karena menurut UUDS presiden tidak berwenang “memberlakukan” atau “mencabut berlakunya” sebuah UUD, tetapi dalam praktiknya dekrit ini diterima dan dianggap final sebagai dasr berlakunya UUDD ddan menjadi titik tolak munculnya demokrasi baru yang disebut demokrasi terpimpin.
Demokrasi terpimpin merupakan penolakan terhadap sistem yang berlaku sebelumnya, ketika politik sangat ditentukan oleh politik partai-partai melalui sistem free fiight. Proses pengambilan keputusan dalam demokrasi terpimpin didasarkan pada muusyawarah dan mufakat serta semangat gotong royong di bawah kepemimpinan Presiden Soekrano yang kemudian menampilakn Soekarno sebagai penguasa yang otoriter..
Dalam penjelmaan kekuasaan otoriter Soekarno ada 2 kekuatan laian yang mengokohkkan keuatan politiknya, yaitu Angkatan Darat dan Partai Komunis Indonesia (PKI). Sehingga pada masa itu ada tiga keuatan politik yang saling tarik menarik yaitu antara Soekarno, Angkatan Darat dan PKI.
Dalam bab ini akan menelaah akibat yang di timbuakan konfigurasi politik pada demokrasi terpimpin terhadap politik sekarang. 
1. Krisis Politik dan Instabitlitas Pemerintah
Adanya UUDS bertujuan hanya untuk mengisi kekosongan dan UUDS hanya berlaku sementara sampai ditetapkannya UUD yang baru yang dibuat oleh Konstituante dan Pemerintah, hal ini tercantum dalam pasal 134 UUDS 1950.
Pada tahun 1953 pemerintah bersama DPR menyetujui adanya UU tentang pemilihan umum (pemilu) untuk anggota konstituante dan DPR yaitu UU No. 7 Tahun 1953. Pemilu pertama diadakan pada tahun 1955, diadakan 2 kali pemilihan yaitu bulan September untuk DPR dan Desember untuk anggota Konstituante.
Konstituante memulai sidang pada bulan November Tahun 1956 setelah di lantik oleh Presiden Soekarno pada tanggal 10 November. Sidang yang dilakukan anggota Konstituante sudah berjalan kurang lebih dua setengah tahun dan itupun belum ada kata sepakat tentang UUD, karena adanya ketidak sepahaman terhadap dasar negara. 2 golongan besar yaitu golongan Islam dan Nasionalis masing-masing mengusulkan pendapatnya sendiri-sendiri, golongan Islamis yang mengingikan Ideologi Negara berdasarkan Islam dan golongan Nasionalis sebaliknya. Syafi’i Ma’arif berpendapat bahwa adanya Konstituante ini bisa membuat UUD permanen, tetapi harapan itu tidak terwujud diisebabkan adanya kecelakaan sejarah. Kedua golongan yang berhadapan tidak berhasil mencapai kompromi, padahal hal tersebut sudah diduga bahwa konstituante akan gagal. Mengapa? Sebab, partai Islam amupun partai-partai pendudukung dasar negara Pancasila sama-sama tidak memenuhi syarat suara minimal untuk memenangkan skapnya tentang UUD.di dadalam UUDS 1950 menentukan, bahwa UUD baru bisa sah apabla rancangannya disetujui oleh minimal 2/3 dari anggota yang hadir dalam rapat, padalah partai-partai Isalam hanya mendapatkan suara kurang 45% dan partai-partai lainnya hanya 50% lebih sedikit. Jadi kedua golongan tidak ada yang mendapatkan dukungan 2/3 suara.
Perdebatan daam konstituante berlangsung, keadaan politik dan pemerintahan berada pada kondisi yang tidak stabil. Sistem demokrasi liberal atau parlementerisme menyebabkan pemerintah jtauh bangun dalam waktu yang relatif pendek. Pemberontakanpun terjadi dimana-mana yang cukup serius dan mengancam ketahanan negara yaitu PRRI. Pada tahun 1956 politik kerakyatan telah memberikan garis pengelompokan berdasarkan etnis dan geografis yang dimuali dengan munculnya berbagai dewan daerah di luar jawa, puncak-puncaknya disertai meletusnya PRRI pada Februari 1958, yaitu peristiwa serius yang mengancam keutuhan teritorial. 
Pada masa-masa inilah krisis politik terjadi di negara Indonesia. Di Konstituante yang sibuk berdebat tentang ideologi nergara yang hasilnya cuman sia-sia. Kekuatan PKI semakin meningkat, pemerintah pusat tidak efektif menangani masalah-masalah yang ada di daerah, dan perpecahan dwitunggal Soekarno -Hatta yang pada gilirannya telah menyebabkan munculnya gerakan separatis yang betul-betul mengancam keutuhan republik.
Adanya krisis politik yang terjadi pada republik ini disebabkan oleh kecenderungan sentriifugal, adanya sistem multipartai yang di anut, hal ini diketahui serjak bulan November 1945, dengan maklumat No.X tahun 1945, telah ditetapkan sistem multipartai. Alasannya agar dapat me refer ada yang pernah dinyatakan oleh Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP), pemerintah pada saat itu menyukai pembentukan partai-partai politik, karena dengan adanya partai--partai itu semua aliran pemikiran yang ada di masyarakat bisa disalurkkan dalam kegiatan yang teratur. Akan tetapi hal tersebut tidak tercapai sebab masyarakat Indoensai bersifat pluralistik dan terpisah dalam kutub-kutub yang berjauhan hampir tidak mugkin dikompromikan, sehingga tidak mugkin dibentuk suatu koalisi yang kuat yang dapat menciptakan pemerintahan yang stabil dan efektif.
Di luar lembaga-lembaga formal seperti Konstituante, partai-partai dan kabinet terjadi pula pertentangan yang makin memanas mengenai pokok dasar negara, yaitu kelompok pendukung Pancasila dengan kelompok pendukung Islam. Front Pancasila yang dibentuk oleh PNI dengan tujuan membasmi usaha-usaha yang akan melenyapkan pancasila dan politik bebas aktif, Front yang didukung oleh PKI ini kemudian ditanggapi oleh NU dengan menyatakan “satu Front Pancasila saja tidak dapat dengn sempurna menyelamatkan negara, sebab kurang mencakup seluruh keinginan soongan-golongan yang ada di Indonesia. Karena itu, menurut NU akan sangat sempurna jika Islam dikawinkan dengan Pancasila sebagai dasar negara.”
2. Dekrit Presiden 5 Juli Tahun 1959
Seperti yang dikatakan oleh Syafi’i Ma’arif bahwa konstituante akan gagal jika tidak memilih jalan kompromi, sebab antara dua golongan tidak bisa mencapai 2/3 dukungan suara. Kamacetan yang terjadi dalam sidang Konstiuante ini karena adanya sikap bertahan tanpa adanya kompromi, sehingga keadaaan ini semakin ruwet, runcing, dan membahayakan negara.
Semua ini telaah mengundang intervensi ekstraparlmenter, yakni tammpiknya Soekarno, atas nama upya menyelematkan Indonesia dari bahaya kehancuran, dengan mengeluarkan dekrit  pada tanggal 5 juli 1959. Adapun isi dari dekrit ini memuat tiga diktum, pertama, pembubuaran konstituante, kedua, penetaan berlakuunya kembali UUD 1945 dan tidak berlakunya UUDS 1950; ketiga. Janji pembentukan MPRS dan Dewan Pertimbangan Agung Sementara.
Salah satu alasan utama adanya dekrit ini yaitu karena gagalnya konstituante dalam menetapkan UUD 1945. Hal ini bisa dibuktikan isi dari konsideran dekrit yang berbnyi:
“bahwa berhubung dengan pernyataan sebagian besar anggota sidang pembuat Undang-Undang Dasar untuk tidak menghadiri lagi sidang konstituante tidak mungkin lagi menyelesaikan tugas yang dipercayakan oleh rakyat Indonesia kepadanya”
J.C.T simorangkir dalam disertasinnya tentang “Penetapan UUD Dilihat dari Segi Ilmu Hukum Tata Negara” terdapat dalil bahwa kegagalan konstituante hanyalah tidak berhasil dalam menyusun UUD yang tetap bagi negara Indonesia, sedangkan dalam bidang materi konstitusi, konstituante cukup banyak hasil karyanya. Pihak Angkatan Darat sanagat menyukai  gagasan kembali ke UUD 1945, sehingga Jendral Nasution pernah mendesak kepada Dewan Nasional agar mendesak kostituante untuk kembali ke UUD 1945. Soekarno yang semula menolak usulan tersebu kemudia mendukung karena ia membuka peluang tampilnya  kabinet presidential yang kuat.
Berbicara mengenai dekrit presiden pada tanggal 5 juli 1959 jika di pandang secara yuridis maka dekrit tersebut tidak syah, sebab menurut UUDS 1950 presiden tidak berwenang “memberlakukan” atau “tidak memberlakukan” sebuath UUD, maka dari pada itu dekrit tersebut tidak konstitusional dan merupakan sebuah coup. hal tersebut dikemukakan oleh mantan Wapre Hatta dan ketua Masyumi Prawoto Mangkusasmito.
Wirjono Prodjodikoro menyebut “konvensi” atau hakikat hukum tidak teertulis tentang staatnoordrecht  sebagai dasar hukum dekrit itu. Berdasarkan hal ini, maka dalam hal tertentu presiden diperbolehkan untuk mengambi keputusan atau tindakan-tindakan diluar ketentuan hukum tata negara yang berlaku. Dalam hal ini presiden mengambil tindakan dengan dalih untuk menyelamatkan keadaan negara yang terancam.
Dekrit tersebut secara yuridis berdasarkan pada staatnoordrecht dan termuat dalam konsideran ketiga, yang menytakan bahwa situasi pada saat itu telah menimbulakn keadaan ketatanegaraan yang membahayaan persatuan dan keselamtan negara, nusa, dan bangsa serta merintangi pembangunan semesta untuk mencapai masyarakt adil dan makmur sehingga atas keyakinan presiden terpaksa ditempuh satu-satunya jalan. Dekrit adalah perbuatan hukum yang terpaksa dilakukan dalam rangka pelaksanaan tugas pemrintah untuk menyelenggarakan kesejahteraan Inndonesia sesuai dengan pasal 82 UUDS dan letak kekuasaaany ada pada hukum darura untuk menyelamatkan bangsa dan negara.
Menurut Budisusetyo menyatakan bahwa dekrit itu sah secara yuridis, karena pada tanggal 22 juli 1959 , DPR secara aklamsi “menerima harapan pemerintah untuk terus bekerja dalam rangka UUUD 1945” jika DPR sudah setuju, maka pemegang kedaulatan telah setuju. 
Dari paparan diatas maka bisa disimpulkan bahwa sahnya dekrit presiden itu berdasarkan 2 dasar:
1. Berdasarkan staatnorrdrecht, yang juga berdasarkan pada prinsip salus polupi supreme lex (keselamatan rakyat adalah dasar hukum yang tertinggi)
2. Berdasasarkan persetujuan pemegang kedaulatan, jika berdasarkan ini maka   mahfud MD berasumsi bahwa sahnya dekrit itu pada tanggal 22 Juli bukan tanggal 5 Juli 1959.
3. DEMOKRASI TERPIMPIN
Adanya dekrit pada tanggal 5 Juli 1959 itu bertandan bahwa demokrasi liberal yang menganut sistem demokrai parlementer sudah berakhir. Hal tersebut juga bertanda dimulainya langgam otoritarian dalam kehidupan politik di Indonesia di bawah bendera demokrasi terpimpin. Demokrasi terpimpin akan mengolah proses pengambilan keputusan melalui musyarawarah mufakat an berdasarkan semangat gotong royong. Implikasi sistem ini dijjabarkan dalam amanat presiden tanggal 17 Agustus 1959 yang diberi nama Manifesto Politik (manipol) yang rinciannya secara sistematis dikenal dengan akronim USDEK.
Selama waktu 1959-1965 Presiden Soekarno dengan sistem demokrasi terpimpinnya menjelma menjadi seorang pemimpin otoriter. Partai-partai yang pernah marak pada era demokrasi leberal secara praktis menjadi lemah dan tak berdaya, kecuali PKI yang dpat memperluas pengaruhnya dengan berlindung di bawah kekuasaan Soekarno, sementara AD mdapat memperluas peran dan kekuasaan politiknya.
Secara teoretis gagasan pewakiila fungsional di Indonesia dapat diterlusuri, antara ain, pada pikiran-pikiran Djokosoetono tentang ketatanegaraan. Pada atahun 1957, Djokosetono mengemukakan dalam sejarah politik di Eropa Barat peranah timbul adanya keinginan untuk menerapkan sistem demokkrasi fungsional, seprti ditulis Max Adler dalam bukunya ketika hndak memecahkan krisis demokrasi yang timbul sebagai akibat penganutan pada dmeokrasi formal semata.
Dikatakannya demokrasi formal hanya memberikan jaminan persamaan secara formal, sedangkan secara mateiil perasamaan itu tidak ada. Padahal hak-hak demokrasi hars diperluas agar bisa meliputi persamaan hak di bidang ekonomi, sosial, buudaya, dan tentu saja plitik. Pikiran demokrasi fungsional timbul karena terjadi perubahan sistem politik dan parlemen.
Gagasan pembentukan Dewan Nosional (DN) oleh Soekarno sebagai perangakat demokrasi terpimpin, sejalan dengan deskripsi Djokosoerono, yakni dewan yang akan beranggotakan wakil-wakil golongan fungsional dan Presiden Soekarno sebagai ketuanya. Gagasan DN dalam demokrasi terpimpin sama dengan gagasan demokrasi fungsiona yang termuat dalam pikiran Djokosoetono. Apapun gagasan dan dasarnya, kenyataannya, hadirnya sistem demokrasi terpimpin telah jadi simbol hadirnya sistem pemerintahan yang otoriter (kenadt tidak monollitik karena ada AD yang menyaingi Soekrano) di Indonesia sehingga sejak awal kehadiranya telah mengundang pro dan kontra
Gagasan tentang demokrasi terpimpin sebenanya telah dilontarkan kira-kira dua tahun sebelum keluarnya Dekrit 5 Juli 1959. Tepatnya ketika pemerintah demokkrasi leberla yang terakhir jatuh pada tanggal 14 maret 1957, presiden menemukan jalan untuk menerapkan gagasan tentang demorkasi terpimpin yang menurutnya bersumber pada kepribadaian bangsa Indoensia yang mempunyai budaya gotong royong dan musyawarah-mufakat. DW yang diusulknnya akan di isi oleh wakil-wakil kelompo fungsional, daerah , dan anggota serperti para kepala staf ABRI, kepala kepolisian, Jaksa agung, dan menteri-mengeri penting tertentu.
Secara rinci pegnertian demokrasi terpmpin bisa diambil dari pdato Soekrano dalam rangka HUT kemerdekaan Republik Indonesia tahun 1957 dan 1958 yang pokok-pokoknya adalah sebagai berikut.
Pertama, ada rasa tidak puas terhadap hasil-hasil yang dicapai sejak tahun 1945, karean belum mendekati cita-cita dan tujuan proklamsi, seperti masalah kemakmuran dan pemertaan keadilan yang tidak terbina, belum utuhnya wialayah RI karena masih ada wilayah yang dijajah Belanda, Instabilitas nasional yang ditandai oleh jatuh bangunnya kabinet sampai tujuah kali, serta pemberontakan daerah-daerah.
Kedua, kegagalan tersebut disebabkan menipisnya rasa nasionalme, pemiliha demokrasi leberal tanpa pimpinan dan tanpa disiplin, suatu demokrasi yang tidak cocok dengna kepribadian Indonesia, serta sistem multipartai berdasarkan pada Maklumat Pemerintah tanggal 3 November 1945 yang ternyata partai-partai itu digunakan sebagai alat perbutan kekuasaan dan bukan alat pengadi rakyat.
Ketiga, suatu koreksi untuk segara kembali pada cita-cita dan tujuan semula harus dilakukan dengna cara meninjau kembali sistem politik. Harus diciptakan sitem demorasi yang menuntun untuk mengadi kepada negara dan bangsa yang beranggotakan orang-orang jujur.
Keempat, cara yang hars ditempuh utnuk melaksanakn koreksi tersebut adalah:
1. Mengganti sistem free fight-liberalism dengan demokrasi terpimpin yang lebih sesuai dengan kepribadian bangsa indonesia.
2. Dewan peranrang Nasional akan membuat blue -print masyarakat yang adil dan makmur.
Baca Selengkapnya===>

PEMBAGIAN HUKUM, TAKLIFI DAN WADI'


PNEGERTIAN HUKUM DAN PEMBAGIANNYA

Hukum menurut bahasa yaitu menetapkan sesuatu atas sesuatu atau meniadakan sesuatu dari pdaanya, secara istilah hukum mempunyai arti

خطاب الله المتعلق بأقعال المكلفين طلبا او تخريرا او وضاا

ketentuan Allah yang mengenai pekerjaan mukallaf, baik itu mengandung tuntutn, suruhan atau larangan, atau semat-mata menerangkan kebolehan atau menjadikan sesuatu itu sebab, atau syarat atau penghalang bagi sesuatu hukumز

ahli ushul mempunyai pengertian yang berbeda dengan ahli fiqh, menurut ahli ushul fiqh yang disebut hukum adalah berkasan dari ketentuan Allah atau sabda rasul, apabila disebut hukum syara’, maka yang dimaksud ialah hukum yang berpautan dengan perbuatan manusia, yyakni yang dibicarakan dalam ilmu fiqh atau yang bersifat amaliah.

Jika di pandang dari pengertian hukum secara istilah maka disitu terdapat tiga unsur pertama hukum yang mengandung tuntutan yang disebut hukum taklifi, kedua hukum yang mengandung pilihan yang disebut hukum takhyiri dan ketiga hukum yang mengandung sebab, syarat, mani’ yang disebut dengan hukum wadliy.[1]

Contoh hukum taklifi yang menuntut kepada mukalaf untuk mengerjakannya

a.       Berpuasa di bulan Romadhan

يأيها الذين أمنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون

 

 

Contoh huku taklifi ang boleh bagi si mukalaf untuk memilih antra mengerjakkan atau meninnggalkan

a.       Tentang permasalahan mengqosor sholat ketika bepergian jauh

(QS: AN-NISA’ 14)

Kebanyakan para ulama membagi hukum menjadi dua yaitu hukum taklifi dan hukum wadli’. Berikut ini penjelasan dari keduanya:

1.       Hukum taklifi

Para ahli ushul fiqh sepakat bahwa hukum dalam lingkup hukum taklifi terbagi menjadi 4 yaitu:

a.       Ijab

b.      Nadb

c.       Tahrim

d.      Karohah

 

2.       Hukum wadli’

Al Armidi dalam kitabnya Al ihkam menerangkan babhwa hukum wadliy itu ada tujuh maacam

 



[1] Kamal Muchtar, ushul fiqh, (Yogyakarta: Dana Bhakti  ), 1995, hlm 22.
Baca Selengkapnya===>

KARAKTER PRODUK HUKUM

Karakter Produk Hukum
Pada periode ini beberapa produk legislasi dikeluarkan. Ada beberapa peraturan perundang-undangan yang menyangkut lembaga perwakilan dan pemilihan umum, tetapi tidak semuanya dapat dilakukan sesuai dengan tujuannya. Beberapa UU tentang pemerintah daerah diundangkan, dan prodk hukum agraran nasional telah digarap dalam waktu yang panjang pada periode ini, tetapi baru bisa final sesudah terjadi perubaan sistem politik atau periode sesudahnya.
1. Hukum Pemilu
A. Pemilu dan partai politik
Pemiilihan umum (pemilu) merupakan instrumen penting dalam negara demokrasi yang menganut sistem perwakilan. Pemilu berfungsi sebagai alat penyaring bagi “politkus-politikus” yang akan mewakili dan membawa suaara rakyat di dalam lembaga perwakilan. Mereka yang terpilih dianggap sebagai orang atau kelompok yang mempunyai kemampuan ata kewajiban untuk bicara dan bertindak atas nama suatu kelompok yang lebih besar melalui partai politik (parpol). Olebh sebab itu, adanya partai politik  merupuakan keharusan dalam kehidupan politik mmdern yang demokratis. Hal itu dimaksudkan untuk mengatifka edan memobilisasi rakyat, mewakili kepentingan tertentu, memberikan jalan komrpomi bagi pendapat yang berlawanan, serta menyediakan saarana sukses kepemimpinan politik secara sah dan damai. Dengna demikian , sperti halnya pemilu, parpol pun merupakan komponen pentng dari negara demokrasi. Perlu ditegaskan pembahasan hukum Pemilu tidak dapat dilepaskan dari pembahasan sistem yang mengatu tentang susunan dan kedudukan lembga perwakilan, sebab Pemilu diselenggarakan dalam rangka mengisi lembaga perwakilan. Pemilu mutlak diperlukan oleh negara yang manganut paham demokrasi.

B. Wawasan konstitusional
Semua konstitusi yang pernah berlaku pada periode ini, yaitu UUD 1945, konstitusi RIS, dan UUDS 1950 menganut paha demokrasi sebagi salah satu asasnya yang dundamental. Demokrasi yang dianutnya adalah demokrasi perwakilan. Pilihan atau cara perwakilan ini lazi dipakai di negara-negara demokrasi, karena deomokrasi  langsung dalam arti yang sebenarnya hampir tidak mngkkin dilaksanakan di dalam negara modern. Begitu besar serta semakin tajamnya spesialisasi masnyarakat modern tidak memungkinkan asas kedaulatan rakyat dilaksanakan secara langsung, dalam arti melibatkan sluruh rakya dalam proses pengambilan ketusan publik dan dalam penyelenggaraan egar. Yang lebih memungkinkan dan relistis adalah menggunakan mekanisme demokrasi perwakilan. Di dalam demokrasi perwakilan ini hak demokrasi seluruh rakyat dilakukan oleh sebagian dri mereka yang berkedudukan sebagai wakil. Agara para wakil itu bertindak atas nama rakyat maka pelaksaaanya biasanya menggunakan lembaga pemiliha umum. Jadi pemilihan umum adalh cara untuk memilih wakil-wakli rakyat yang duduk di lembaga perwakilan (parlemen). Berdasarkan pemikiran seprti itu , pemiluuu menjadi bagian penting konstitusi . Artnya di dalam wawasan konstitusional terdaat pula secara iinheren prinsip tenang lembagn pemilu.
Ketiga konstitusi yang pernah berlaku di Indonesia juga mennutu adanya lembaga pemilu, kendati tidak semua UUD menyebutnya secar eksplisit. UUD 1945 misalnya, tidak memuat isitilah pemilu itu. Tetapi dapat dikatakan UUD ni memuatsecara implisit ketentuan adanya pemilu sebaba aparatur demokarasi yang harus dilembagakan menurut UUD tersebut (seperti adanya MPR dan DPR) memang menntu adanya lembaga pemilu. Di sinilah terlihat urgensi pemilu sebagai konnsekuensi logs dari paham keaulatan rakyat seperti yang , minimal.=, dimuat di dalam alinea IV pebukaan dan pasal ayat (2) UUD 1945. Alasan lain mengapa wawasan konstitusional di bawah UUD 1945 dikatakan mengenal lembaga pemiliu, yaitu bahwa menurut UUD hukumm dasar yang berlakuu bukan hanya yang tertulis (UUD), tetapi juga yang tidak tertulis (konbensi). Sehingga selain logika demokrasi perwakilan, posisi lembaga pemilu dapat pula ditemukan di dalam konvensi sebagai bagian dri konstitusi. Dan , aling tidak, masih ada satu alasan lagi, yakni, dari pendekatan historis terjadinya UUD 1945. Serperti deketahui, di dalam ilmu hukum penafsiran historis mrupakan salah satu cara untuk memahami maksud suatu aturan hkum. Utnuk memahami UUD 1945, apakan itu harus ada atau tidak, dpat juga dipelajar dari sejarah penyeyusnannya. Kita dapat mencari pegertian konteks historis UUD, disamping karena cara tafsir tersebut diterima sercadra teoretis dalam ilmu hukum, kita juga dapat mencatat bahwa UUD 1945 menyarankan kita untuk memahami konteks itu.penjelsan (bagiaan umum, angka I alinea ketiga) UUD 1945 berbunyi sebagai berikut:

“undang-undang dasar negara manapun tidak dapat dimengerti hanay dibaca teksnya saja. Untuk mengerti sungguh-sungguh maksudnya undang-undang dasar dari suatu negara, kita harus mempelajari juga bagamianan terjadinya teks itu, harus diketahui keterang-keterangnnya da uga harus diketahui dalamsuasana apa teks itu dibikin.”

Berdasarkan cara penfsiran secara hisoris, kita dapat mencarai lembaga pemilu itu dalam serjarah perdidangan BPUPKI. Di sini penulis dapat mengambil contoh ketika Soekrno mengusulkan dasr negara Pancasila, terutam ketika mengraikan sila kerakyatan, pada tanggal 1 Juni 1945 ia sudah menyebu-nyebut tentang pemihan wakil-wakil rakyat itu . Ia antara laind enga bersemangat mengatakan sebagai berikut:

Saya yakin syarat mutlak untuk kuatnya negara Indonesia adalah permusyawaratan, perwakilan..jikalau memang kita rakyat islam, marilah kita bekerja sehebat-hebatnya, agar supaya sebagian yang terbesar dari pada kursi-kursi badan perwakilan rakyat yang kita adakan, diduduki oleh utusan-utusan islam...kalauu misalnya orang kristen ingin bahwa tiap tiap letter di dalam peraturan-peraturan Negara Indonesia menurut Injil, berkerjalan matian-matian , agara supaya sebgaian besar utusan-utusan yang masuk badan perwakilan Indonesia ialah orang Kristen.
Bahwa di dalam serjara persidangan BPUPKI Soekarno pernah berbicara seperti itu berarti sejak awal sudah ada pemikiran tentang “leembaga Pemilu” di kalagan para pendiri Negara Republik Indonesia. Seruan Soekarno agar “bkerja sehebat-hebanya” bagi orang -orang islam dan “bekerja matian-matian” bagi orang-orang Kristen untuk berkompetisi mengirim wakil sebanyak-sebanyak di lembaga perwakilan, beerarti bekerja keras dan mati-matian untuk memperoleh suara sebanyak-sebanyak di dalam pemilu. Dengan demikian, bak didekati dari logika demokrasi dan cakupan konvensi maupun didekati dari sudut penafsiran historis, maka lembaga Pemilu merpakan tuntutan konstitusi. Dengan kata lain, lembaga pemilu merupakan bagian inheren dari wawasan konstitusional ketatanegaraaan dii Indonesian berdaasrkan UUD 1945.
Berbeda dengan UUD 1945, konstitusi RIS DAN uuds 1950 memuat tentang pemilu seccara eksplisit. Konstitusi RIS memuat hal teebut dalam pasal 34, sedangkan UUDS 1950 memuatnya dalam pasal 35, pasal 57 dan pasal 135 (2) yang masing-masing berbunyi sebagai berikut:
Pasal 34 Konstitusi RIS:
“kemauan rakyat adalah dasar kekuaaan penguasa; kemauan itu dinyatakan dalam peilihan berkala yang  jujur dan yang dilakukan menurut hak  pilih yang sedapat mungkin bersifat umum dan berkesan, serta dengan  pemungutan suara yang rahasia ataupun meurut cara yang juga menjamin kebebasan mengeluarkan suara”
Pasal 35 UUDS 1950
“Kemauan rakyat adalah dasar kekuasaan penguasa; kemauan itu diyatakan dalam pemilihan berkala yang jujur dan dilakukan ”
Pasal 57 UUDS 1950
“anggota-anggota dewan perwakilan rakyat dplih dalam suatu pemilihan umum oleh warga negara Indonesia yang memenuhi syat-syarat dan menurut aturan-aturan  ang ditetapkandengan undang-undang”
Pasal 135 ayat(2) UUDS 1950
“anggota-anggota konstituante dipilh oleh warga negara Indonesian dengan dasr umum dan dengan cara bebas dan rahasian menurut aturan-aturan yag ditetapkan dengan undag-undang.”
C. Gagasan yang teralang RUU Pemilu menjadi pingpong
Sejak awal kemerdekaan gagasan untuk menyelengarakan pemilu selalu menjadi program pemerintah. Pada tanggal 5 Oktober 1945 sudah dinyatakan untuk segera diadakan pemilu secaranasional dan ketika pada tanggal 14 November 1945 pemerintah mengeluarkan maklumat tentang susunan Kabinet Sjahrir II, dicantumkan juga pernyataan bahwa tindakan tindakan demokratis yang laian yang harus segera dilaksanakan adlah mengadakan pemilihan umum.
Bahwakan pada tahun 1946 di Kediri sudah diselenggarakan pemilihan anggota Badan Perwakilan Rakyat berdasarkan UU kereienan Kediri No 22 dan No. 23 yang menggunakan sistem bertingkat. Mula-mula rakyat memilih anggota dewan desa dalam jumlah tertentu, kemudian para anggota dewan desa yang erpilih itu memilih anggoa Baadan Perwakilan Rakyat Daeerah Kediri. Begitu juga di Keredidenan Surakarta pada tahun 1946 telah diselenggarakan pemilihan anggota BBadan Perewakilan Rakyat berdasarkan UU keresidenan Surakarta No 4 Tahun 1946.
Setelah keluarnya UU No. 27 Tahun 1948, pemilihan lokal telah pula diselenggarakan di Minahasa 1951, Sangir-Talaud 1951, Kotamadya di Yoyakarta Didasrkan Pada UU No. 7 tahun 1950 dan PP No. 36 Tahun 1950 yang menggunakan sistem pemilihan bertingkat, yakni para para pemilih memilih pemilih dan mereka yang terpih sebagai pemilih itulah yang bertugas  memilih anggota Badan Perwakilan Rakyat. Adapun pemilihan di mkasaaar 1952 mengunakan sistem langsung tetapi terbatas. Artinya yang  diberi hak untuk memilih anya mereka yang dapat membaca dan menulis. Pemilihan lokal tersebut berdaskan UU No. 27 Tahun 1948 sudah ada UU pemilu nasional tetapi uu tersebut tidak dapat dilaksanakan diseluruth wilayah Republik Indonesia karena revolusi kemerdekaan senan gberlangsung.
UU No. 27 Tahun 1948 kemudian diperbarui dengan UU No 12 Tahun 1949 yang menganut sistem pemiihan bertingat.. Artinya anggota lembaga perwakilan dipilih oleh orang-orang tertentu yang dipilih untuk memilih. Di dalam UU ini tidak diadakan pengangkatan lagi.
Dengan demikian, sejak penggantian UUD 1945 dengan Konstitusi RIS meskipun sudah ada UU tentang Pemilu tingkat Nasional, namun gagasan  pemilu tidak pernah bisa direalisasikan. Persoalannya adala bagaiamana keanggotaan lembaga perwwakilan diatur pengadaanya.
Seprti telah disinggung di atas, lembaga perwakilan yang pertama di Indonesia adalah Komite Nosional Indoesia di tingkat pusat (KNIP) komite ini sesuai dengan ketentuan Pasal IV aturan peralihan UUD 1945, semula meruakan komite pembantu presiden dalam menjalankan kekuasaan MPR, DPR dan DPA sebelum lembaga-lembaga konstitusional itu apat dibentuk sesuai dengan ketentuan UUD 1945. Namun setelah keluarnya maklumat  No. X Tahun 1945 komite ini diberi fungsi parlemen. Untuk pertama kali aggota KNIP diangkat oleh presiden pada tanggal 29 Agustus yang jumlahnya 135 orang. Kemudian pada tanggal 16 Oktober 1945, atas ususl  KNIP, ditambah lagi menjadi 188 orang. Jumlah anggota inii berbeda dengan data dimmuat di dalam buku seperemppat abad dewan perwakilan rakyat RI yang menunjukkan perkembangan jumlah keanggotaan KNI sampapi dngan bulan November 1945, yaitu 103 orang pada masal disang I (1\29 Agustus 1945), 106 orang pada sidang II (16-17 Oktober 1945), dan 132 orang (25-27 November 1945). Menurut ismail sunny sampai bulan Juli  1946 anggoa KNIP berjumlan 200 orangkarena selama enam bulan sebelumnya presiden telah mengangkat 12 orang sebagai tambah atas 188 orang yang ada sebelumnya. Angka ini berbeda dengan angka yang ditulis oleh Binan R. Saragih yang pada masa sidang IV (28 Februari-3 Maret 1946) mencatat jumlah anggota KIP 203 orang. Kemudian presiden mengusulkan agar KNIP ditambah anggotanya supaya lebih representatif. Hal it berdasrkan kenyataan bahwa sebanyak 24% anggota KNIP berasal dari partai-partai kecil dan golongan pekerja tidak mempunyai wakil. Sedangka dilluar pulau jawa dan golongan etnis yang minoritas mempunyai wakil yang jumlannya terlalu kecil. Pada tahun 1946 dikeluarkanlah UU No. 12 Tahun 1946 tentang Pembentukan KKoite Nosional Pusat yang emmuaat komposisi dan  ara pengangkatan kenggotaan KNIP. Di dalamnya. 66


D. 

B. 
2. a
Baca Selengkapnya===>